Pusat Kesehatan Asma

Semua asma tidak sama. Akibatnya,
sebuah studi baru menunjukkan
banyak orang dengan asma tidak
dibantu oleh obat kortikosteroid yang
diresepkan untuk mengontrol masalah
pernapasan mereka. Penelitian yang
didanai pemerintah adalah salah satu
yang terbesar untuk menggali ke
dalam biologi asma. Para peneliti
mengumpulkan data pada hampir
1.000 orang dengan asma yang
terdaftar di sembilan uji klinis yang
disponsori oleh National Heart, Lung
dan Darah Institute. Sebagian besar
penelitian mengikuti pasien dari
waktu ke waktu dan mengumpulkan
sampel dari lendir dari bagian bawah
paru-paru. Para peneliti memeriksa
sampel untuk jenis tertentu dari sel
darah putih, yang disebut eosinofil,
yang menyebabkan peradangan
saluran napas. Banyak obat asma
bekerja dengan mengurangi
peradangan. Anehnya, peneliti
menemukan bahwa hampir setengah
(47%) daripenderita asma tidak
eosinofil dalam lendir mereka,
menunjukkan bahwa sesuatu yang lain
yang menyebabkan asma pada pasien
ini. Mereka juga menemukan bahwa
orang dengan apa yang disebut non-
asma eosinofilik tidak merespon
dengan baik terhadap pengobatan
dengan kortikosteroid oral dan
inhalasi, seperti prednison, Aerobid,
Azmacort, Flovent, dan Symbicort,
yang melawan peradangan. "Saat ini
digunakan antiperadangan tampaknya
tidak menjadi yang efektif,
setidaknya selama periode dua-
minggu, dalam subkelompok pasien
yang memiliki penyakit non-
eosinofilik," kata peneliti John V.
Fahy, MD, seorang profesor
kedokteran dan direktur Pusat
Penelitian Klinis Airway di University
of California di San Francisco. Pasien
dengan non-eosinofilik asma juga
tidak menanggapi obat albuterol.
Albuterol bekerja dengan relaksasi
otot-otot sekitar saluran udara, yang
membantu mereka membuka
sehingga orang bisa bernapas lebih
mudah. Ini biasanya diresepkan
sebagai obat penyelamatan. Studi ini
dipublikasikan dalam American
Journal of Medicine Respiratory
Critical Care.

0 komentar