Lemahnya Vaksin Kekebalan Tubuh Pada Anak

Vaksin tertentu tidak dapat bekerja dengan baik pada anak yang telah terkena tingkat tinggi senyawa perfluorinated (PFC), sebuah keluarga bahan kimia yang digunakan untuk membuat segalanya dari kantong popcorn microwave dan kotak pizza untuk karpet dan peralatan masak antilengket, penelitian baru menunjukkan.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan minggu ini dalam Journal of American Medical Association, peneliti menemukan bahwa semakin tinggi tingkat PFC dalam darah anak, anak lebih sedikit antibodi diproduksi setelah menerima vaksin untuk difteri dan tetanus. Selain itu, anak-anak dengan paparan PFC lebih tinggi lebih mungkin dibandingkan teman sebaya mereka untuk memiliki tingkat antibodi terlalu rendah untuk memberikan perlindungan terhadap penyakit-penyakit menular.

"Sistem kekebalan tubuh lebih lamban ketika anak-anak yang divaksinasi," kata penulis utama Philippe Grandjean, MD, seorang profesor kesehatan lingkungan di Harvard School of Public Health, di Boston. "Ini tidak merespon juga ... dan menghasilkan antibodi kurang."

Jumlah antibodi yang dihasilkan oleh vaksin merupakan indikasi dari fungsi sistem kekebalan tubuh secara keseluruhan, sehingga temuan ini menunjukkan bahwa PFC mungkin memiliki efek negatif pada sistem kekebalan tubuh yang melampaui kedua vaksin, para peneliti mengatakan.
Link terkait:
Mitos dan Fakta Tentang Vaksin
12 Vaksin Anak Kebutuhan Anda
11 Hal Ini untuk Beli Organik Terbaik

Meskipun para ahli belum mengidentifikasi semua cara yang PFC memasuki tubuh, makanan yang terkontaminasi dan air minum dan produk konsumen yang mengandung bahan kimia yang diyakini menjadi sumber utama paparan PFC.

Penelitian pada hewan telah menghubungkan paparan PFC untuk perubahan dalam fungsi kekebalan tubuh. Untuk menentukan apakah bahan kimia dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh manusia juga, Grandjean dan timnya mengambil sampel darah dari 587 wanita hamil antara tahun 1999 dan 2001 dan diuji sampel selama lima PFC umum. Kemudian, ketika anak perempuan berumur 5 tahun, mereka mengulangi proses dengan menggunakan sampel darah dari anak-anak.

Para peneliti juga mengukur kadar antibodi difteri dan tetanus dalam darah anak-anak pada dua titik waktu: pada usia 5, setelah anak-anak telah menerima tiga dosis vaksin tetanus difteri dan, dan pada usia 7, dua tahun setelah mereka menerima penguat ditembak.

Tingginya tingkat pranatal dua PFC dikaitkan dengan memiliki antibodi yang lebih sedikit pada usia 5. Demikian juga, anak-anak yang darahnya mengungkapkan paparan lebih tinggi pada usia 5 PFC memiliki antibodi lebih sedikit pada usia 7. Sebuah paparan 5-tahun PFC yang adalah dua kali lipat dari yang lain 5-tahun-tua bisa diharapkan untuk memiliki kira-kira setengah sebagai antibodi banyak pada usia 7, perkiraan studi.

Temuan ini meningkatkan kemungkinan bahwa pejabat kesehatan overestimating perlindungan yang diberikan oleh vaksin anak, Grandjean kata. Jika persentase anak yang divaksinasi "termasuk anak-anak yang terkena PFC dan karenanya tidak merespon terhadap vaksin," katanya, kemungkinan epidemi mungkin lebih tinggi dari itu akan muncul dari tingkat vaksinasi.

sumber:Health.com

0 komentar