Jamur Bisa Bikin Depresi

Jamur psychedelic dapat menunjukkan cara baru untuk mengobati depresi, menyarankan dua studi pencitraan otak kecil yang tampaknya untuk menunjukkan bagaimana psilocybin - bahan aktif dalam jamur seperti - mempengaruhi otak.

Satu penelitian termasuk 30 orang sehat yang telah psilocybin dimasukkan ke darah mereka sementara Magnetic Resonance Imaging (MRI) scanner mengukur perubahan dalam aktivitas otak mereka. Hasil scan mengungkapkan bahwa psilocybin menyebabkan aktivitas menurun pada apa yang peneliti digambarkan sebagai otak daerah "hub" - terutama daerah baik terhubung dengan daerah lain.


Penelitian tersebut diterbitkan dalam edisi minggu ini dari Prosiding National Academy of Sciences.

Penelitian kedua melibatkan 10 sukarelawan sehat dan menemukan bahwa psilocybin mendorong mereka mengingat kenangan pribadi dan emosional kesejahteraan mereka selama dua minggu. Para peneliti mengatakan ini menunjukkan psilocybin yang mungkin berguna sebagai tambahan untuk psikoterapi. Studi yang akan dipublikasikan secara online Kamis di British Journal of Psychiatry.

Sebuah studi yang diterbitkan tahun lalu menemukan bahwa orang dengan kecemasan yang menerima pengobatan psilocybin tunggal memiliki skor depresi yang lebih rendah enam bulan kemudian.

David Nutt, yang dengan Departemen Kedokteran di Imperial College London, adalah penulis senior dari kedua studi baru.

"Psychedelics dianggap 'pikiran-memperluas' sebagai obat, sehingga telah banyak diasumsikan bahwa mereka bekerja dengan meningkatkan aktivitas otak, tapi mengejutkan, kami menemukan bahwa sebenarnya disebabkan psilocybin aktivitas menurun di daerah yang memiliki koneksi terpadat dengan daerah lain, "Nutt mengatakan dalam sebuah rilis berita universitas. "Ini hub membatasi pengalaman kita tentang dunia dan tetap teratur. Kita sekarang tahu bahwa menonaktifkan daerah ini mengarah ke keadaan di mana dunia dialami sebagai aneh. "

Dampak dari psilocybin dilaporkan oleh peserta penelitian - seperti melihat "geometris" pola, mengalami rasa berubah dari waktu dan ruang, dan sensasi fisik yang tidak biasa - berkorelasi dengan aliran penurunan oksigen dan darah ke bagian dalam korteks cingulate posterior otak dan medial prefrontal cortex (mPFC), penulis penelitian mengatakan.

Diperkirakan bahwa korteks posterior cingulate memainkan peran dalam kesadaran dan identitas diri. Penelitian telah menunjukkan korteks prefrontal medial menjadi sangat aktif pada orang berjuang dengan depresi, sehingga efek psilocybin di daerah ini otak bisa bertanggung jawab atas beberapa efek antidepresan dilaporkan dalam penelitian sebelumnya, para penulis penelitian mengatakan.

Nutt dan koleganya juga menemukan bahwa aliran darah yang berkurang psilocybin di hipotalamus, di mana peningkatan aliran darah pada orang dengan sakit kepala cluster. Beberapa penderita sakit kepala telah melaporkan bahwa psilocybin meningkatkan gejala mereka.

"Psilocybin digunakan secara luas dalam psikoterapi pada 1950-an, namun alasan biologis untuk penggunaannya belum diselidiki sampai sekarang. Temuan kami mendukung gagasan bahwa psilocybin memfasilitasi akses ke kenangan pribadi dan emosi, "Dr Robin Carhart-Harris, dari Departemen Kedokteran di Imperial College London, dan penulis pertama kedua studi, mengatakan dalam rilis berita.

"Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa psilocybin dapat meningkatkan perasaan masyarakat tentang kesejahteraan emosional dan bahkan mengurangi depresi pada orang dengan kecemasan. Hal ini konsisten dengan kami menemukan bahwa aktivitas mPFC psilocybin menurun, karena banyak pengobatan depresi yang efektif lakukan. Efek perlu diselidiki lebih lanjut dan kami hanya sebuah penelitian kecil, namun kami tertarik dalam mengeksplorasi potensi psilocybin sebagai alat terapi, "tambah Carhart-Harris.

Para penulis penelitian menegaskan bahwa kedua percobaan mengandung sejumlah kecil peserta, dan penelitian lebih lanjut ke dalam efek psilocybin pada otak diperlukan.

sumber:Health.com

0 komentar