Pengobatan Asma Kronis

Penelitian baru yang dilakukan di Inggris
Dalam satu, pasien dengan asma kronis
dirawat setiap hari dengan LTRA atau
inhalasi steroid untuk mencegah serangan
asma.
Di lain suatu LTRA atau
bronkodilator long-acting inhalasi (NET)
ditambahkan ke pengobatan dengan
steroid inhalasi. Semua pasien asma terus
menggunakan short-acting
"penyelamatan" inhaler bila diperlukan
untuk membuka saluran udara menyempit
dan membantu mereka bernapas ketika
serangan asma terjadi. Tidak seperti studi
sebelumnya, yang dikeluarkan hingga 95%
pasien asma untuk satu alasan atau yang
lain, pasien hanya dikecualikan dari dua
studi mereka dengan kanker terminal atau
diagnosis penyakit paru obstruktif kronik
(PPOK), peneliti Stanley Musgrave, MD, dari
University of East Anglia di Norwich,
Inggris mengatakan kepada WebMD. "Uji
obat lisensi dikecualikan, perokok tua,
mereka yang mengalami depresi, penderita
diabetes dan daftar panjang kondisi lain
yang orang benar-benar memiliki,"
katanya. "Tujuannya adalah untuk
menentukan seberapa baik obat bekerja
dalam situasi yang terbaik, tapi itu tidak
selalu memberitahu Anda bagaimana
orang-orang nyata lakukan pada
perawatan tertentu." Pil vs inhaler Dalam
kedua percobaan, LTRAs muncul untuk
bekerja serta yang dihirup pengobatan
untuk mencegah gejala asma lebih dari dua
tahun tindak lanjut, dan dalam kedua
percobaan, pasien di bagian LTRA penelitian
terbukti lebih tunduk dengan perawatan.
Tingkat kepatuhan pengobatan adalah
65% dan 74% di antara pasien yang
mengambil pil LTRA, dibandingkan dengan
41% dan 46% di antara pasien yang diobati
dengan steroid inhalasi pencegahan.

Pil vs inhaler
Dalam kedua percobaan,
LTRAs muncul untuk bekerja serta
pengobatan dihirup untuk mencegah gejala
asma lebih dari dua tahun tindak lanjut, dan
dalam kedua percobaan, pasien di bagian
LTRA penelitian terbukti lebih sesuai
dengan perawatan. Tingkat kepatuhan
pengobatan adalah 65% dan 74% di antara
pasien yang mengambil pil LTRA,
dibandingkan dengan 41% dan 46% di
antara pasien yang diobati dengan steroid
inhalasi pencegahan. "Kami pikir ini
pendekatan alternatif bekerja di setting
dunia nyata terutama karena lebih mudah
untuk mengambil pil sekali atau dua kali
sehari daripada menggunakan obat
semprot," asma peneliti Sven-Erik Dahlen,
MD, PhD, dari Stockholm, Swedia
Karolinska Institute dan rekan menulis
dalam editorialnya. Obat oral secara
tradisional lebih mahal daripada perawatan
pencegahan dihirup, tapi Dahlen
mengatakan ini harus segera berubah
sebagai versi generik dari kedua Singular
dan Accolate memasuki pasar. "Obat ini
merupakan alternatif yang dapat diterima
ke lini pertama pengobatan tradisional
pencegahan," katanya pada WebMD.
"Dalam praktek umum, di mana obat ini
paling sering diresepkan, ada mungkin tidak
cukup waktu untuk mengajarkan pasien
cara benar menggunakan inhaler. Dengan
pil kita dapat melihat kepatuhan jauh lebih
baik. "

Sumber:WebMD

0 komentar