Hati-Hati Mengonsumsi Obat Osteoporosis

FDA memperingatkan bahwa obat
osteoporosis Reclast (zoledronat asam)
meningkatkan risiko gagal ginjal.
Peringatan itu ditujukan pada pasien yang
sudah menderita kerusakan ginjal. Ini juga
ditujukan bagi mereka yang mengambil
berpotensi merusak ginjal (nefrotoksik)
obat atau diure

Peringatan itu ditujukan pada pasien yang
sudah menderita kerusakan ginjal. Ini juga
ditujukan bagi mereka yang mengambil
berpotensi merusak ginjal (nefrotoksik)
obat atau diuretik pada saat yang sama
Reclast. Menurut peringatan baru, Reclast
akibat gagal ginjal juga dapat terjadi antara
pasien menderita dehidrasi parah. Pasien
yang lebih tua dengan gangguan ginjal
berada pada risiko tinggi gagal ginjal.
Peringatan FDA mengatakan bahwa gagal
ginjal merupakan komplikasi yang jarang
namun serius untuk di-risiko pasien yang
memakai Reclast. Obat disetujui pada
bulan April 2007. Dua lusin kasus
kerusakan ginjal atau kegagalan, termasuk
lima kematian, dilaporkan dalam review
keselamatan diterbitkan pada Januari
2009. Yang memimpin FDA untuk
merekomendasikan kreatinin serum
pemantauan - ukuran kesehatan ginjal -
sebelum setiap dosis obat disuntikkan.
Pada April 2011, ada 11 lebih banyak
kematian Reclast terkait karena gagal
ginjal. Sembilan kasus cedera ginjal juga
dilaporkan. Setiap dialisis diperlukan.

Bagaimana Reclast Apakah Digunakan
Reclast diproduksi oleh Novartis. Hal ini
diresepkan untuk mengobati atau
mencegah osteoporosis pada wanita
postmenopause. Pada wanita-wanita obat
mengurangi risiko patah tulang pinggul dan
tulang belakang. Reclast diberikan dalam
infus setiap satu sampai dua tahun. Ini
dapat digunakan untuk mendukung massa
tulang pada pria osteoporosis. Obat ini
diresepkan untuk pria dan wanita yang
mengambil obat kortikosteroid untuk
setidaknya satu tahun untuk mencegah
osteoporosis. Hal ini juga diresepkan untuk
orang dengan kondisi tulang melemah
yang dikenal sebagai penyakit Paget
tulang. Peringatan baru memberitahu
dokter dan pasien berikut: Jangan
meresepkan Reclast untuk pasien dengan
bersihan kreatinin kurang dari 35 mL /
menit atau untuk mereka dengan bukti
kerusakan ginjal akut. Pasien harus
dipantau sebelum mengambil obat untuk
gangguan ginjal yang mendasarinya serta
untuk dehidrasi. Ginjal penyakit yang
mendasari dan dehidrasi yang disebabkan
oleh demam, sepsis, kerugian pencernaan,
obat diuretik, dan faktor lainnya dapat
meningkatkan risiko gagal ginjal akut.
Bersihan kreatinin harus dihitung sebelum
setiap dosis Reclast. Hal ini juga harus
dipantau antara dosis dalam pasien berisiko.
Setiap peristiwa yang merugikan harus
dilaporkan ke program MedWatch FDA.
Peringatan itu juga menawarkan saran
berikut untuk pasien: Gagal ginjal adalah
efek samping yang serius namun jarang
Reclast. Fungsi ginjal Anda akan dinilai
sebelum dan setelah diberi infus Reclast.
Obat lain selain Reclast mungkin lebih
cocok untuk Anda jika Anda memiliki
masalah ginjal. Diskusikan pilihan dengan
dokter Anda. Dokter Anda harus
menyadari semua obat yang sedang Anda
pakai. Menyimpan daftar dengan Anda
sehingga Anda dapat dengan mudah
berbagi dengan dokter Anda. Asam
zoledronic juga dipasarkan dengan nama
Zometa untuk pengobatan kanker yang
berhubungan dengan kerusakan tulang.
Label Zometa sudah berisi peringatan
tentang toksisitas ginjal.
Sumber : WebMD

0 komentar